‘MALIN KOUNDANK’


SINOPSIS

 

            Di sebuah kampung yang sangat jauuuuh sekali, bahkan lebih jauh dari jarak kampus UNESA ke PTC, hiduplah sebuah keluarga yang kurang dari segalanya, baik kekurangan ekonomi maupun kekurangan fisik baik lahir maupun batin. Keluarga tersebut terdiri dari nenek, bundo, Upik dan Malin. Karena kehidupan mereka yang berada di bawah garis kemiskinannya orang miskin, maka bundo menyuruh Malin untuk merantau mencari pekerjaan di kota. Sesampai di kota, Malin ditipu hingga uang sakunya amblas dan Malinpun menjadi gembel dengan sukses. Akhirnya Malin memutuskan kembali ke kampung halamannya. Tetapi apa yang terjadi di kampung halamannya sungguh di luar prediksi, ternyata bundo telah menjadi orang yang sangat kaya raya. Malin shock markosyok ketika mendapati bundonya tidak mau mengakui Malin sebagai darah dagingnya. Apa yang terjadi selanjutnya? Anda Penasaran? Malin lebih penasaran dari pada Anda. Semua dapat disaksikan di Box Office “MALIN KOUNDANK” di bioskop.

 

Dipelopori oleh :

  • Ida Handriyani sebagai Sutradara
  • Wahyu Teguh Pamungkas sebagai Assisten Sutradara
  • Lia Nur Afifah sebagai Narator

 

Susunan Pemain  adalah sebagai berikut :

  • Wahyu Agung Setiyawan sebagai Malin Koundank
  • Titi Putih Melati sebagai Bundo
  • Ida Sulistyowati sebagai Nenek
  • Reny Agung Pratiwi sebagai Upik
  • Grezika Furiz Putrizia sebagai Mak Nyuz
  • Dini Yuli Mityasari sebagai Upit Muslihat
  • Yohana Permana T. Niay sebagai Roogaye
  • Helmi Rhofiqoh sebagai Mbok Bariah
  • Evi Lisiawati sebagai Penjual Teko
  • Fery Ilham Maulana sebagai Ni Jin Holic
  • Andry Sawafi sebagai Mr. EM
  • Santi Mandasari sebagai Kamerawomen
  • Wahyu Teguh Pamungkas sebagai Datuk

 

 Penata Musik oleh :

  • R. Bambang Nugraha
  • Afi Sukmanantio
  • Andry Sawafi

Penata Busana oleh :

  • Evi Lisiawati
  • Reny Agung Pratiwi

 Penata Rias oleh :

  • Grezika Furiz Putrizia
  • Yohana Permana T.Niay

 Penata Lampu oleh :

  • Fery Ilham Maulana
  • Ida Sulistyowati

 Dekorasi oleh :

  • Wahyu Agung S
  • R. Bambang N
  • Afi Sukmanantio

 Dan… Patung diperankan oleh Santi Mandasari

 

BAGIAN 1

 

Musik        :  Kampuang nan jauh di mato gunuang sansai bakuliliang

                     Takana jo kawan-kawan lamo sangkek basuliang suliang                    

Di sebuah kampung kecil yang sangat jauh sekali, tinggalah sebuah keluarga yang terdiri dari nenek, seorang janda dan kedua anaknya, laki-laki dan perempuan.

Bundo       :  Malin, Bundo ini sudah tua. Bundo sudah tak sanggup lagi bekerja. Kebutuhan kita kan semakin banyak. Kalau tak punya uang, mau makan apa kita?

Nenek        :  Iya Malin, kau kan satu-satunya anak laki-laki di sini. Lihat, adik kau juga masih kecil, harus sekolah.

Bundo       :  Dari pada tiap hari kerja kau hanya SMSan seperti itu lebih baik kau merantau sana.

Malin         :  (menghela nafas) Hhh … Baiklah! Kalo itu mau kalian. Ambo akan merantau ke kota mencari pekerjaan.

Adik          :  Nah, begitu kan bagus uda …

Malin         :  Bundo ini biasanya hanya menyuruh amo terus. Coba kalau dulu bundo menyekolahkanku sesuai cita-citaku. Ambo tak perlu merantau seperti ini. Huh!!

Bundo       :  Memangnya cita-cita kau ingin menjadi apa nak?

Malin         :  Polwan

Musik        :  Gedubrak!!

Bundo       :  Kau ini kan laki-laki. Masak ingin menjadi polwan. Bukannya kau ingin menjadi pramugari?

Musik        :  Ngek ngek ngek …

Malin         :  Ambo pergi dulu bundo, nenek, adik …

                     Sampai jumpa …

Upik          :  Biar ambo ambilkan tasnya Uda.

Bundo       :  Baik-baiklah kau disana.

Malin         :  Bundo …

Bundo       :  Malin …

Malin         :  Bundo …

Bundo       :  Malin …

Malin         :  Sampai jumpa

                     (setelah keluar dari rumah, masuk ke dalam rumah lagi)

                     Bundo …

Bundo       :  Kenapa pulang lagi?!?!

Malin         :  Sandal ambo ketinggalan bundo.

Musik        :  Gedubrak!!

Malin         :  Ambo pergi dulu bundo.

Bundo       :  Iya iya …

Musik        :  Terus melangkah melupakanmu

Lelah hati perhatikan sikapmu

Jalan pikiranmu buatku ragu

Tak mungkin ini tetap bertahan

Perlahan mimpi terasa mengganggu

Kau coba untuk terus menjauh

Perlahan hati kuterbelenggu

Kucoba untuk lanjutkan hidup

 

BAGIAN 2

 

Sudah beberapa bulan Si Malin merantau. Berjalan dari kampung ke kampung lainnya. Menyeberang dari pulau satu ke pulau lainnya.

Akhirnya sampailah Si Malin di sebuah kota yang sangat jauh dari kampungnya. Karena perut Si Malin sudah sangat lapar sekali, maka Si Malin berniat makan di warung yang tidak jauh dari tempat dia berdiri.

Musik        :  Masih saja kuteringat kata iringi langkahku

                     Jadikan sore itu satu janji

                     Kau akan setia untukku kembali untuk diriku

                     Mengingatku walau aku jauh

 

Malin            :  Lapar kali ambo, lebih baik ambo makan dulu (menghampiri warung dan duduk) Uni, makan duo minumnya tigo.

Mak Nyuz    :  Nama saya Mak Nyuz mas… Bukan Uni.

                        Lha kok banyak banget to mas?

                        Orangnya kan cuma satu …?

Malin            :  Memang orangnya cuma satu, tapi peliharaan di perut ambo banyak kali. Jadi harus ekstra bu.

Mak Nyuz    :  Oalah mas …mas … ya sudah, sebentar ya …

Upit              :  (menyahut) kliatannye lu bukan orang sini ye bang?

Malin            :  Iya, ambo ini dari kampung jauh, merantau ke kota ini ingin mencari pekerjaan. Tetapi tak dapat pula amo.

                        Hhh …  nasib-nasib…

Upit              :  Oo … gitu critanye. Lu mau kagak gue kenalin ame orang. Die tu pinter ngegandain duit. Duit gue aje cume! Jute, dimasukin kotak ame ntu orang, di sim salabim. Bouh … dibuka jeret!! Jadi sepuluh kali lipet.

Malin            :  Wah … yang bener saja kau ini.

Upit              :  Iye bener. Udeh … kagak perlu kerja deh lu.

Malin            :  Betul kali itu. Tak perlu bekerja, ambo jadi kaya. Ha ha ha …

                        Kalau begitu ambo mau …

Upit              :  Hahaha … ok deh … tos dulu dong.

                        Eh ngomong-ngomong name lu siape?

Malin            :  Nama ambo malin koundank.

Upit              :  Oo Malin… name aye Upit.

                        Bentar ye, gue panggilin.

                        (beranjak meninggalkan malin dan sesaat kemudian datang bersama penipu 2)

                        He Malin, kenalin ni temen gue.

Rogaye         :  (sambil berjabat tangan) kenalin bang name aye Rogaye.

Malin            :  Ambo Malin

Rogaye         :  Oo … namenye Malin. Duit lu ade berape?

                        Ntar gue gandain dah …

Malin            :  (sambil menyerahkan uang) ini uang ambo ada satu juta. Ini uang tinggal satu-satunya yang ambo punya.

Rogaye         :  Lu tenang aje. Ini ma kecil … gampang dah.

                        Tinggal gue masukin kotak, sim salabim pake tongkat, duit lu jadi sepuluh kali lipet.

Upit              :  Sini duitnye biar gue masukan kotak (memasukkan uang ke kotak sambil menguncinya).

Rogaye         :  Eh ngomong-ngomong, tongkat gue mane ye?

                        Aduh … gue lupa, tongkat gue ketinggalan.

Upit              :  Wah … kagak ada tongkat mana bisa nggandain?

Rogaye         :  Gini aje, lu tunggu disini dulu Malin, biar gue ame die ambil tongkat bentar. Ntar gue balik sini lagi.

Malin            :  Lah … uang ambo bagaimana?

Upit              :  Uangnye gue bawa dulu, ntar gue balik sini lagi.

Malin            :  Ya sudahlah, ambo tunggu disini. Jangan lama-lama.

Rogaye         :  Iye … gue cabut dulu ye … (pergi meninggalkan Malin).

Sudah berjam-jam Si Malin menunggu kedua orang itu. Tetapi orang itu tidak juga kembali. Si Malin pun gelisah.

Malin            :  Aduh … kemana kedua orang tadi.

Mbok Bariah:  (datang menghampiri Malin)

                        Bo’abo … Arapah be’en ma’ bingung?

                        Kenapa mas kok kelihatannya sampeyan kebingungan?

Malin            :  Tadi ambo bertemu dua orang, uang ambo akan digandakan. Tetapi ambo tunggu tak datang pula.

Mbok Bariah:  Lho lho lho … orangnya pakek kacamata? Satunya rambutnya panjang?

Malin            :  Betul kali. Kok bisa tau?

Mbok Bariah:  De’ rema dek… sampeyan itu kena tipu. Kedua orang itu penipu. Saya juga pernah ditipu sama orang itu dulu.

Malin            :  Ja … ja … jadi aku ditipu? Aduh bundo … (pingsan)…

 Musik           :  Jatuh pingsan  lagi

                        Lagi-lagi kujatuh pingsan

                        Aku jatuh pingsan karena uangku hilang

 

BAGIAN 3

 Dirumah Bundo sedang memikirkan Malin. Karna bertahun-tahun Si Malin tak kunjung pulang.

Bundo          :  Duh Malin… kenapa kau tak pulang-pulang nak…

                        Malin… Malin…

Musik           :  Masih disini menantimu

                        Berharap kau akan memikirkanku

                        Masih disini menunggumu

                        Menanti jawaban atas uangmu

Penjual teko :  Teko … teko … teko … teko …

                        Haia… Tukalkan teko lama lu olang sama oe… Oe akan ganti dengan yang balu, hanya dengan menambah tiga ribu pelak saja.

Bundo          :  Hei tunggu. Kebetulan teko ambo sudah rusak, akan ambo tukarkan. Tunggu sebentar, ambo ambil dulu (pergi ke dalam rumah, kemudian keluar membawa teko dan menyerahkan kepada penjual teko).

                        Ini tekonya dan ini uangnya.

Penjual teko :  Nah ini oe tukal dengan yang balu.

                        Oe meneluskan peljalanan dulu.

Bundo          :  Iya terimakasih

Penjual teko :  Teko … teko …

Bundo          :  Sekarang tekonya baru, tak bocor lagi.

                        Biar aku lap, agar tambah kinclong.

Musik           :  Ngik ngek ngik ngek

                        Ngik ngek ngik ngek

(Tiba-tiba keluarlan jin dari teko tersebut).

Jin                 :  Ho ho ho …

Bundo          :  (terkejut) Si … si … siapa kau?

Jin                 :  Tenang-tenang, tak perlu takut.

Perkenalkan, aku adalah jin. Nama panjangku Ni Jin Holic

Musik           :  Biarlah kurela melepasmu meninggalkan aku

                        Berikanlah aku kekuatan untuk lupakanmu

Bundo          :  Ni Jin Holic? Adanya  juga Nidji holic

Jin                 : Ya… begitulah, masak ya begitu dong.

                       Kan Mulan Jamilah bukan Mulan Jamidong

Musik           : Gedubrak

Bundo          : Kau mau apa jin?

Jin                 : Tadi kau telah mengeluarkan ane dari teko itu.

                       Maka ane akan menuruti 3 permintaan ente.

Bundo          : Wah… betulkah? Kau akan menuruti apa saja permintaanku ?

                       Jadi ini teko ajaib?

Jin                 : Iyap, apa permintaan pertama ente?

Bundo          :  Em…… (berfikir) Ambo minta yang banyak!

Jin                 :  Ho ho ho…  kecil….

Musik           :  (Nirvana)

Mr. EM        :  (datang bersama kamerawomen ke rumah Bundo).

Selamat pagi. Good morning. Ohayo gozaimasu.

Bundo          :  Selamat pagi.

Mr. EM        :  Saya Mr. EM dari RCTI. Karena anda beruntung telah terpilih sebagai keluarga termiskin dalam acara kami.

Musik           :  Gedubrak!

Mr. EM        :  Maka anda berhak mendapat uang sepuluh juta rupiah (sambil menyerahkan uang).

Bundo          :  (menerima uang) Terima kasih. Terima kasih Mister ….

Terima kasih… Mr. EM …

Mr. EM        :  Hadiah ini dipotong pajak, pajak undian 40%, pajak masuk TV (sambil menunjuk kamera) 30%, dan uang transportasi 30%. Jadi totalnya adalah 10 juta (mengambil pajak uangnya lagi).

Bundo & kamerawomen: Heeeh… (menjitak Mr. EM)

Mr. EM        :  Maaf-maaf Cuma bercanda

Baiklah saya harus ke rumah-rumah miskin lainnya untuk membagikan uang. Selamat tinggal, sampai jumpa.

Bundo          :  Terima kasih Mr….

Hahaha… sekarang aku jadi kaya (sambil mengipas-ngipaskan uang).

Jin                 :  Ho… ho… ho… benarkan apa kata ane…

Sekarang permintaan ente yang kedua apa?

Bundo          :  Em… em… permintaanku yang kedua, Ambo ingin menikah dengan si Datuk itu Jin.

Jin                 :  Hem… hem… he… terlalu…

Tapi baiklah karna itu permintaan kau.

Datuk           :  Hei… (tiba-tiba datuk datang)

Bundo          :  Datuk??!!

Musik           :  Pandangan pertama awal aku berjumpa

                        Pandangan pertama awal aku berjumpa

Seolah-olah hanya impian yang berlalu

Sungguh mati aku tak sadar dibuatnya

Datuk           :  Ambo mencintai kau cantik…

Bundo          :  Oh… I love you…

Datuk           :  Ai shiteru

Bundo          :  Wo aini

Datuk           :  Maukah kau menikah denganku?

Bundo          :  Ow so sweet… Tentu saja…

Datuk           :  Benarkah? Baiklah ambo akan pulang dulu, tunggulah tunggulah ambo akan melamar kau.

(datuk pulang).

Bundo          :  Iya, akan ambo tunggu.

Datuk           :  Ambo akan kembali membawakanmu mas kawin. Tunggu ambo…

                        ( Datuk pergi )

Jin                 :  Ho ho ho… Bagaimana aku hebat kan.

Bundo          :  Bagus-bagus

Jin                 : Sekarang apa permintaan ente yang ketiga 3?           

Bundo          :  Permintaanku yang ketiga adalah ……

Aku minta 3 permintaan lagi.

Musik           :  Gedubrak!!

Jin                 :  Yang benar saja kau… Capek Deh…

(Tiba-tiba Malin datang)

Malin            :  Bundo…  bundo…. ambo pulang…

Bundo          :  Hah si Malin. Aduh dia datang.

Musik           :  Aku pulang…  Tanpa uang….

                        Kuterima… Kekalahanku

Bunda          :  Apa? Hah kau ini siapa?

Main             :  Aku anakmu bundo. Aku malin.

Nenek           :  (Tiba-tiba datang dari dalam rumah)

Ada apa ini ribut-ribut? (terkejut melihat Malin)

Hah Malin… cucuku… Mengapa kau jadi begini?

Bundo          :  Bah, siapa pula nenek ini. Aku tak kenal kalian.

Malin            :  Bundo… aku ini anakmu…

Bundo          :  Apa? Kau mengaku-ngaku sebagai anakku?

Bah tak sudi aku. Sudah jelek, dekil, kau ini gembel.

Malin            :  Teganya kau bundo …

Musik           :  I miss you but I hate you… bundo

                        I miss you but I hate you… bundo

                        I miss you but I hate you… bundo

                        I miss you but I hate you… bundo

Malin            :  Uang siapa yang kau pegang itu bundo?

Banyak kali, kau dapat dari mana?

Bundo          :  Mm… mau tau aza…

Malin            :  Oh, jadi karna kau sudah kaya maka kau melupakanku…

Nenek           :  Kau memang kejam anakku…

Kau ambo kutuk jadi patung.

Kemudian suara petir menyambar-nyambar dan tiba-tiba bundo mengeras menjadi patung Liberty.

Musik           :  Sayonara sayonara sampai berjumpa pula

                        Sayonara sayonara sampai berjumpa pula

                        Buat apa susah buat apa susah

                        Susah itu tak ada gunanya

                        Buat apa susah buat apa susah

                        Susah itu tak ada gunanya

2 Komentar (+add yours?)

  1. dini
    Nov 28, 2010 @ 09:32:28

    sippp

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

PEMBELAJARAN SASTRA DI SEKOLAH DASAR

Sastra Mampu Membuka Mata Hati dan Mata Pikiran Kita, Karena Sastra Adalah Refleksi Kehidupan Kita

Sobo sak paran-paran

Ini blog-blogan ...

Garis Edar-ku

Blog tentang seputar aktivitas kerjaku

@ReeMekarsari

Buat Saya, "Bahagia itu Sederhana" -Ree-

@MaureenMoz

live is an adventure. enjoy the ride.

alangalangkumitir

Javanese Manuscripts

Enrichissez-vous!

enrich yourselves

Joglo Drama - Mbah Brata

Seni memanusiakan manusia, menjadikan manusia lebih manusiawi

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.

%d blogger menyukai ini: