“BURUNG KASUARI YANG SOMBONG” (OPERET)


(Naskah Telah Dipentaskan)

Pimpro                                    : Drs Heru Subrata, M.Si

Sutradara                                : Ummi Fitrah

Pencatat adegan                   : Nur Hidayah

Sekretaris                                : Dyah Novianti

Bendahara                               : Citra Ariani

Penata panggung                  : Sunarsih

Penata Rias dan busana     : Laksmi maya dewi

Penata Tari                              : Nur Hidayah

 

“Burung Kasuari yang Sombong”

  1. A. KONSEP CERITA

Konsep cerita dalam “ Burung Kasuari yang Sombong “ adalah sejenis operet anak – anak yang didalamnya mengandung amanat dan juga operet ini merupakan awal cerita mengapa burung kasuari memiliki sayap yang pendek. Dalam operet ini akan ditampilkan nyanyian dan tarian anak – anak. Cerita ini merupakan salah satu cerita yang diambil dari kumpulan drama-tari dari fakultas bahasa dan seni. Dan naskah ini telah kami rangkai dan kami revisi sedemikian rupa agar menarik bagi penonton.

  1. B. SINOPSIS CERITA

Kisah cerita tentang kesombongan seekor burung kasuari yang memiliki sayap yang indah dan menganggap dirinya lah yang paling hebat diantara semua burung yang ada di hutan. Akibat kesombongannya itu dia dibenci oleh semua burung. Hingga akhirnya diadakan sebuah perlombaan terbang untuk menentukan siapa yang paling hebat. Hanya burung dara lah yang berani melawan kesombongan si kasuari. Sebelum pertandingan dimulai ada sebuah peraturan dimana setiap peserta dapat mematahkan sayap lawannya. Dengan bantuan teman-teman burung dara, akhirnya dia (burung dara) memenangkan perlombaan tersebut, dan burung kasuari menjadi lemah dan tidak berdaya hingga akhirnya burung kasuari memiliki sayap yang pendek.

  1. C. KONSEP PANGGUNG

Karena konsep cerita adalah kehidupan di hutan, maka panggungnya akan menyerupai sebuah hutan. Untuk properti panggung yang kami gunakan adalah sebagai berikut:

  1. 2 Pohon asli agar menyerupai hutan, 1 pohon kami meletakkannya di sudut belakang panggung dan 1 pohon lagi di pojok depan.
  2. Rumput-rumputan yang terbuat dari stereofom dan di letakkan didepan.
  3. Daun-daun kering, kami menyebarkannya di seluruh bagian panggung agar lebih terkesan suasana hutan.
  4. Backdrop warna hitam.

  1. D. KONSEP BUSANA

Karena cerita ini pemainnya adalah seekor burung jadi kostum busananya berupa sayap dan atribut lainnya yang mendukung peran.

  1. Burung Kasuari memakai atasan warna biru, celana hitam, sayap warna biru agar terlihat sombong dan ditakuti, hiasan kepala mahkota burung.
  2. Burung Dara memakai costum warna putih, sayap putih, agar terlihat sepeerti burung dara dan mencerminkan sifat burung dara yang suci hatinya. hiasan kepala mahkota burung.
  3. Burung Hantu memakai costum warna coklat, sayap coklat, agar terlihat seperti burung hantu agar lebih terlihat bijaksana dan disegani,  hiasan kepala mahkota burung.
  4. Burung 1memakai kostum warna merah muda, sayap merah muda, hiasan kepala mahkota burung agar terlihat sifatnya yang centil.
  5. Burung 2 memakai kostum warna kuning, sayap kuning, hiasan kepala mahkota burung agar terlihat sifatnya yang selalu khawatir.
  6. Burung 3 memakai kostum warna hijau, sayap hijau, hiasan kepala mahkota burung agar terlihat sifatnya yang penyabar.
  7. Burung 4 memakai kostum warna merah, sayap merah, hiasan kepala mahkota burung agar terlihat sifatnya yang angkuh.
  8. Burung 5 memakai kostum warna ungu, sayap ungu, hiasan kepala mahkota burung agar terlihat sifatnya yang tegas.
  9. Burung 6 memakai kostum warna jingga, sayap jingga, hiasan kepala mahkota burung agar terlihat sifatnya yang penakut.

  1. E. KONSEP MUSIK DAN SUARA
    1. Suara – suara kicauan burung yang ada di hutan, kami sengaja mengawali drama ini dengan suara-suara burung agar terkesan suasana hutan.
    2. Music Lagu menikmati hari yang liriknya telah kami gubah sesuai dengan drama. Lagu ini digunakan untuk mencerminkan keceriaan burung-burung di hutan, maka kami menempatkan lagu ini diawal drama dan di akhir drama.
    3. Music lagu kertarajasa dari album “Jagoan” yang juga telah kami gubah liriknya sesuai dengan drama ketika burung kasuari masuk kedalam panggung.
    4. Music lagu anak burung hantu yang telah kami gubah liriknya sesuai dengan drama. Lagu ini digunakan ketika burung hnatu memasuki panggung.
    5. Music lagu jagoan dari album ”Jagoan” yang telah kami gubah liriknya sesuai dengan drama. Lagu ini digunakan ketika warga hutan berselisih dengan burung kasuari.
    6. Music tegang yang akan digunakan ketika burung dara dan kasuari lomba balap terbang.

  1. F. PERWATAKAN
    1. Burung kasuari: sombong, angkuh, berbadan besar, suka menindas yang lemah
    2. Burung Dara: pemberani, percaya diri meskipun berbadan kecil
    3. Burung Hantu: bijaksana, sabar, penyayang.
    4. Burung 1: cerewet, centil, kurus, ceking, jangkung, baik
    5. Burung 2: selalu khawatir, selalu cemas, pendek, kecil dan bersuara cempreng.
    6. Burung 3: lembut, penyabar,
    7. Burung 4: pemarah, angkuh, berbadan ceking.
    8. Burung 5: tegas, keras.
    9. Ummi fitrah: gagap, penakut.

  1. A. ALUR/PLOT

 

Alur yang digunakan adalah alur maju

Adegan 1 : pengenalan semua warga hutan meliputi burung 1 –  burung 6,

Adegan 2 : muncul burung kasuari yang sombong

Adegan 3 : warga hutan merasa jika burung kasuari sudah semakin sombong dan merasa dianiaya oleh burung kasuari

Adegan 4 : muncullah burung hantu yang bijaksana yang akan menolong warga hutan dengan mengadakan balapan terbang

Adegan 5 : semua warga hutan tidak ada yang berani melawan burung kasuari, muncullah burung dara yang pemberani yang akan melawan burung kasuari pada balapan terbang

Adegan 6 : warga hutan merencanakan suatu taktik agar burung dara menang dalam balapan terbang yaitu dengan memasang ranting pada sayap burung dara

Adegan 7 : balapan terbang dimulai. Diawali dengan pematahan sayap burung. Burung kasuari mendapat giliran pertama untuk mematahkan sayap burung dara, dan ketika burung dara mematahkan sayap burung kasuari, burung kasuari merasa kesakitan karena sayapnya benar-benar patah, sedangkan burung dara tidak.

Adegan 8 : burung kasuari dan burung dara balapan terbang, dan dimenangkan oleh burung dara. Warga hutan sangant senang.

Adegan 9 : burung kasuari sangant sedih, dia sangat kecewa, dia sekarang tidak punya kawan. Namun burung hantu mengajaknya untuk meminta maaf kepada burung dara dan warga hutan atas kesombongannya.

Adegan 10: burung dara dan semua warga hutan memaafkan burung kasuari, dan akhirny mereka berteman dengan baik tanpa ada rasa kesombongan.

  1. B. PARA PEMERAN
  2. Burung kasuari : Maximilianus Robertus P.
  3. Burung dara : Retno Siswati
  4. Burung hantu : Laksmi Maya Dewi
  5. Burung 1: Sunarsih
  6. Burung 2: Nur Hidayah
  7. Burung 3: Diah Novianti
  8. Burung 4: Kiki Furiantina
  9. Burung 5: Citra Ariyani
  10. Burung 6: Ummi Fitrah

  1. C. SKENARIO

Babak 1.

Suara burung berkicau dan angin.

01.  Burung lain (1) : Wah…… Hari ini cerah sekali………

Matahari……..  bersinar terang, bunga – bunga bermekaran

Duh …… senangnya…..

Teman – teman……., ayo menyanyi bersama……

02.  Semua warga hutan : ayo- ayo…

03.  Semua warga hutan :  LAGU “MENIKMATI HARI”

Matahari bersinar terang

Seolah tersenyum senang

Walau panas menyengat

Kami tetap gembira

 

Burung – burung bernyanyi riang

Mensyukuri karunianya

Bebas melayang di udara

bersama kawan tersayang

 

betapa bahagianya

burung bernyanyi

bunga pun menari

betapa bahagianya

menikmati hari bersama

 

Daun – daun bergerak riang

Seiring hembusan bayu

Bergerak ke kiri dank e kanan

Menari riang gembira

 

Alamku indah mempesona

Alamku kaya

Damai sentosa

Betapa bahagianya

Mensyukuri karunianya

 

04.  Burung kasuari : (BERLAGAK SOMBONG DAN TERTAWA SANGAT KERAS

DENGAN BADAN YANG BESAR DAN TEGAP).

Hahahahahaha……..

(BURUNG KASUARI BERNYANYI LAGU “KERTARAJASA”)

Namaku burung kasuari

Aku raja semua burung

Apa yang aku inginkan

Pasti dapat terlaksana

 

Aku sungguh luar biasa

Oh… tiada tandingannya

Aku yang paling berkuasa

Semua burung takhluk padaku

 

Jangan coba – coba

melawan atau menantang

Aku bukan burung yang dermawan

 

Jangan coba-coba

Melawan atau menantang

Hati – hati menerima akibatnya

 

Namaku burung kasuari oh…. Tiada tandingannya

Aku yang paling berkuasa

Semua burung takhluk padaku

 

05.  Burung lain (1) : burung kasuari sudah semakin sombong ya, lihat itu lagaknya, semena-mena sama kita.

06.  Burung lain (2) : apa yang harus kita lakukan, aku gak mau dianiyaya terus sama burung kasuari. (2X, CEPAT, CEMAS)

07.  Burung lain (3) : kita harus segera menyusun rencana, agar si kasuari tidak semakin sombong.

08.  Burung lain (1 dan 2) : apa itu?????(KEBINGUNGAN DAN CEMAS DAN SALING PANDANG)

09.  Burung hantu : kuku………. Kuku…. Kuku… kukukuku..

10.  Semua warga hutan : (BERKUMPUL DAN MENYANYIKAN LAGU BURUNG

HANTU)

wahai kawan semua …… dengarkah suara……

Terdengar burung hantu…….., benarkah itu…???

11.  Burung hantu dan burung lain : kuku.. kuku….kuku….kukukuku

12.  Burung lainnya (3): burung hantu syukurlah kau datang. apakah kau dapat menolong kami…??

13.  Burung hantu : apa sebenarnya yang kalian risaukan, kalian terlihat sangat gundah.

14.  Burung lain (4) : iya burung hantu ini tentang kasuari yang sombong dan yang berbangga diri.

15.  Burung lain (5): dan tak berhati nurani….

16.  Burung lain (6) : Kami yang teraniaya…., lemah dan tak punya daya….(DENGAN KESAL)

17.  Burung lain (2) : kami sudah tidak tahan lagi dengan sikap burung kasuari.

18.  Burung lain (1) : ayolah burung hantu………. tolonglah kami.

19.  Burung lain (3) : huuuuhhhhhh………. (MENGHELA NAFAS DAN EKSPRESI

PASRAH)

20.  Burung hantu : janganlah sendih….., janganlah risau…….., janganlah terlalu capat menyerah….., lihatlah segalanya……, lebih dekat……., dank au akan mengerti…..

21.  Burung lain (4) : lalu apa yang harus kami lakukan burung hantu….??? Kami tidak tahu harus berbuat apa???

22.  Burung hantu : emmm…. Segera kumpulkan semua warga hutan…(DENGAN TEGAS)

23.  Semua burung : okelah kalau begitu…..

(SEMUA BURUNG BERKUMPUL DAN BERMUSYAWARAH, KEMUDIAN BEKERJA SESUAI TUGASNYA. >SALAH SATU BURUNG MEMASANG WORO – WORO, >SEMUA WARGA HUTAN BERKERUMUN MEMBACA PENGGUMUMAN TERMASUK BURUNG DARA).

24.  Burung dara : Owh… balapan……

25.  Burung kasuari : (burung kasuari datang dan ikut membaca penggumuman)

Hahahhahaha….

Mana ada yang berani melawanku……

Kalian semua kan burung kecil, tidak punya kelebihan apa-apa.

Aku sungguh luar biasa ….

Oh …… tiada tandingannya

Aku yang paling berkuasa……..

Semuanya takut kepadaku….. hahahahha

 

(NADA LAGU”JAGOAN”)

26.  Burung dara : dia pikir….. dia yang paling hebat

Punya sayap lebar merasa kuat

27.  Burung kasuari : aku memang hebat….

28.  Semua burung : hebat membuat ulah…… huuh…

29.  Burung kasuari : sayapku memang kuat

30.  Burung lainnya : kuat tapi tak punya kawan,…..sombong sich.

31.  Burung dara : dia pikir…. Dia yang paling kuat

Merasa berkuasa atas segalanya

32.  Burung kasuari : aku memang kuat…….

33.  Burung lainnya : kuat makannya alias rakus

34.  Burung kasuari : akulah penguasa

35.  Burung lainnya(semua burung) : penguasa hanyalah Tuhan

 

36.  Burung kasuari : siapa dari kalian yang berani melawanku……, hahahha..

Aku kasuari sang penguasa hutan, aku tak munkin terkalahkan, hahahaha…..

37.  Burung lain        : (SALING BERPANDANGAN, KEMUDIAN BURUNG DARA MENGAJUKAN DIRI UNTUK MELAWAN KASUARI)

38.  Burung dara       : kamu jangan senang dulu burung kasuari, aku yang akan melawanmu wahai burung yang sombong, jangan sok kecakepan dech……

39.  Burung kasuari  : kau yakin dengan apa yang kau katakan itu??(DENGAN HERAN)

40.  Burung dara       : tentu saja dan aku pastiakan mengalahkanmu.

41.  Burung kasuari  : haaahhh…?! Hahahahah….. kita buktikan saja nanti. Burung kecil jangan sok kepedean kau……

42.  Burung hantu     : baiklah, lebih bai kalian mempersiapkan diri masing-masing untuk mempersiapkan pertandingan terbang besuk. dengan peraturan yang telah ditentukan.

43.  Burung kasuari  : (PERGI DENGAN LAGAK SOMBONGNYA)

44.  Burung 1-4          : (MEMBANTU BURUNG DARA MENYIAPKAN

PERTANDINGAN, DISELIPKANNYA RANTING PADA SAYAP BURUNG DARA)

45.  Burung 5  : Yang namanya pahlawan harus membela yang lemah, yang namanya

pahlawan  harus rela berkorban. Betulkan teman-teman.

46.  Burung kasuari : (DATANG DENGAN LAGAK SOMBONG)

47.  Burung 6: woi burung kasuari sudah dating, ayo cepat jangan sampai ketahuan. (SAMBIL BERLARI KE ARAH BURUNG YANG LAIN)

48.  Burung kasuari : sudah siapkah kau melawanku burung kecil, jangan sampai kau menyesal sudah menyerah saja padaku.

49.  Burung lain (6) : lihat itu sombongnya keluar.

50.  Semua Burung lain : Huuuhhhh,(MENCIBIR)

51.  Burung hantu  : awas,,awas,,awas,,!! Sebentar..!! tolong dengarkan saya, pertandingan ini

ada peraturannya dan tidak akan dimulai jika kalian ribut sendiri. Jadi kita mulai dari peraturan pertama.

52.  Burung kasuari dan burung dara : baiklah

53.  Burung hantu  : peraturan pertama, sebelum pertandingan terbang kalian boleh saling

mematahkan sayap lawan. Saya beri waktu 5 menit.

 

54.  Burung Hantu : burung kasuari kau mendapat giliran pertama untuk mematahkan sayap burung dara.

Narrator  : Kemudian ketika burung kasuari mencoba mematahkan sayap burung dara, terdengar bunyi “kraak..kraakk..” dan burung dara berpura-pura kesakitan, seakan-akan sayapnya patah.

55.  Burung hantu : sekarang giliranmu burung dara untuk mematahkan sayap burung kasuari.

56.  Burung Dara: Baik burung hantu.

57.  Burung hantu : baik, sudah cukup………., waktu kalian sudah habis

Sekarang kita mulai pertandingan yang sesungguhnya, yaitu pertandingan terbang, siapa yang paling kuat dan cepat, dialah pemenangnya. Dalam hitungan ketiga pertandingan dimulai.

58.  Burung kasuari : (DENGAN SOMBONG) kau tidak akan mengalahkanku burung

kecil….

59.  Burung dara : kita lihat saja nanti…!!!

60.  Burung hantu: 1……….. 2………… 3…………

61.  Semua warga hutan : (BERSORAK RAMAI) Ayo… Ayo…. Ayo… burung dara kamu

pasti menang.

62.  Burung lain(semua burung) : (BERSORAK RIANG, MENGHAMPIRI BURUNG DARA) Hore…….Hore…..,

63.  Burung lain (1,2,3) : kamu hebat burung dara,

64.  Burung lain (4,5) : kamu memang pahlawan kami.

65.  Burung hantu : ya kita sudah menyaksikan pertandingan terbang antara burung kasuari

dan burung dara, dan pemenangnya adalah burung dara.

66.  Burung kasuari : (TERKULAI LEMAH KARENA SAYAPNYA YANG PATAH DAN

BERSEDIH KARENA KEKALAHANNYA) Hatiku sedih….., hatiku gundah……, tak ada yang mau memaafkan aku….

67.  Burung hantu : (BERJALAN MENDEKAT KE BURUNG KASUARI, DAN

MEMBANTU BURUNG KASUARI BERDIRI)

Setiap insan di dunia, pasti punya kesalahan….

Tapi hanya yang pemberani

Yang mau mengakui

(BERJALAN MENDEKAT KE BURUNG-BURUNG LAIN DENGAN MENGGANDENG BURUNG KASUARI)

Setiap insan di dunia

Pasti pernah sakit hati

Hanya yang berjiwa satria

Yang mau memaafkan

68.  Semua warga hutan : (LAGU “MENIKMATI HARI”)

Betapa bahagianya

Punya banyak teman

Betapa senangnya……

 

Betapa bahagianya

Dapat saling menyayangi….

 

Setiap insan di dunia

Pasti pernah sakit hati

Hanya yang berjiwa satria

Yang mau memafkan…….

 

Bertapa bahagianya

Punya banyak teman

Betapa senangnya….

 

Betapa bahagianya

Dapat saling menyayangi

Mensyukuri karunianya (SEMUA WARGA HUTAN SALING BERPELUKAN).

TAMAT

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

PEMBELAJARAN SASTRA DI SEKOLAH DASAR

Sastra Mampu Membuka Mata Hati dan Mata Pikiran Kita, Karena Sastra Adalah Refleksi Kehidupan Kita

Sobo sak paran-paran

Ini blog-blogan ...

Garis Edar-ku

Blog tentang seputar aktivitas kerjaku

@ReeMekarsari

Buat Saya, "Bahagia itu Sederhana" -Ree-

@MaureenMoz

live is an adventure. enjoy the ride.

alangalangkumitir

Javanese Manuscripts

Enrichissez-vous!

enrich yourselves

Joglo Drama - Mbah Brata

Seni memanusiakan manusia, menjadikan manusia lebih manusiawi

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.

%d blogger menyukai ini: