“Kutukan Cinta Bandung”


PIC_0102

Naskah telah dipentaskan pada, 12 Januari 2013

Pimpinan Produksi: Drs. Heru Subrata, M.Si

Judul                       : “KCB (Kutukan Cinta Bandung)”

Penulis Naskah    : Indah TK

Sifat                          : Adaptasi Cerita Rakyat Asal Mula Candi Prambanan

Babak                       : I (satu) babak

Genre Teater         : Komedi

Durasi                       : 30 menit

Konsep Cerita

“Kutukan Cinta Bandung” adalah sebuah naskah teater bergenre Komedi yang di adaptasi dari sebuah cerita rakyat “Asal Mula Candi Prambanan”.

Sinopsis

Dikisahkan di sebuah kerajaan di Jawa ada seorang Raja yang gagah, sakti, sombong dan arogan bernama Bandung Bondowoso. Pada suatu hari dia bertemu dengan Roro Jonggrang. Bandung Bondowoso terpesona oleh kecantikan Roro Jonggrang. Dia berniat untuk memperistri Roro Jonggrang. Roro Jonggrang tidak mau menikah dengan Bandung Bondowoso. Dia mencoba menolaknya secara halus dengan menyuruh Bandung Bondowoso membuatkan seribu candi untuknya dalam waktu satu malam. Bandung Bondowoso menyetujuinya karena dia merasa sanggup untuk membuatnya dengan bantuan pasukan jin yang dia miliki. Bandung Bondowoso langsung memanggil pasukan Jinnya untuk membuatkan seribu candi. Terang saja dengan cepat ratusan candi telah dibuat. Melihat hal itu Roro Jongrang sangat bingung. Akhirnya dia mempunyai inisiatif untuk membuat sebuah pagi buatan. Melihat sudah pagi, pasukan jin pun pulang lagi ke tempat asalnya, padahal candinya masih kurang satu. Roro Jonggrang kembali menghampiri Bandung Bondowoso untuk menanyakan jumlah candinya. Karena kurang satu, jadi dia tidak mau menikah dengan Bandung Bondowoso. Bandung Bondowoso sangat marah karena merasa telah ditipu dan dibodohi oleh Roro Jonggrang. Saat kemarahannya itu dia mengutuk Roro Jonggrang menjadi sebuah arca untuk melengkapi jumlah candi yang dibuatnya.

 

 Pemeran                    :

1. Saiful                      sebagai                 Bandung Bondowoso

2. Duhita                     sebagai                 Roro Jonggrang

3. Alfin                       sebagai                 Patih

4. Vivi                         sebagai                 Dayang 1 (painem)

5. Eni                          sebagai                 Dayang 2 (paijem)

6. Menik                     sebagai                 Jinni

7. Tya                          sebagai                 Jinten

8. Putri                        sebagai                 Jinem

9. Qurun                     sebagai                 Jinnah

10.Okta                       sebagai                 rakyat 1

11.Dika                       sebagai                 rakyat 2

12.Baiq                       sebagai                 Rakyat 3

Watak Tokok (Penokohan) :

1. Bandung Bondowoso        : Sombong, angkuh, percaya diri.

2. Roro Jonggrang                  : Cuek, jutek, cerdas.

3. Patih                                        : Patuh kepada pimpinan,

4. Painem (Dayang )               : Centil, patuh

5. Paijem (Dayang)                 : Centil, patuh

6. Jinni                                    : Percaya diri

7. Jinten                                  : Suka Shopping

8. Jinem                                  : pendiam, tidak terlalu banyak tingkah

9. Jinnah                                 : Percaya diri

10 Para Rakyat                       : Patuh

 Crew Drama:

Sutradara                     :  Indah

Tata Rias + kostum   : 1. Manda

2. Firma

Narator + pembisik  : Firma

Music director            : Wedari

Penata panggung dan properti  1. Baiq     2. Okta     3. Mahardika

Alur :

Alur Maju( Alur Kronologis)

Perkenalan : Pertemuan antara Bandung Bondowoso dan Roro Jonggrang

Pemunculan Masalah : Bandung Bondowoso melamar Roro Jonggrang, Roro Jonggrang meminta dibuatkan seribu candi sebagai persyaratannya

Konflik : Pembuatan candi oleh para jin sudah hampir selesai sebelum fajar tiba

Klimaks : Candi yang diminta kurang satu, sehingga Roro Jonggrang menolak pernikahannya dengan Bandung Bondowoso

Anti Klimaks: Roro Jonggrang dikutuk oleh Bandung Bondowoso menjadi arca sebagai candi ke seribu

Konsep Panggung

Setting awal : Panggung terdapat beberapa tanaman hidup di panggung menggambarkan suasana asrinya wilayah kerajaan Prambanan. Lesung di bagian panggung bawah.

Setting akhir : tiga buah miniatur candi, satu besar di tengah, dan dua buah candi kecil disamping kanan dan kiri. Ada Banner yang menggambarkan banyaknya candi. Lesung di bagian panggung bawah.

Setting Tempat

1. Depan Kerajaan Prambanan

2. Pemukiman Penduduk ( tempat penumbukan lesung)

Properti

Sterofoem untuk membuat candi dan lesung

22 Kardus Aqua gelas/ Mie Instan untuk dasar pembuatan candi

3 buah tongkat untuk alu (penumbuk lesung)

1 buah mic

beberapa buah shopping bag

Kentongan + pemukul

Uang mainan

1 tangkai bunga mawar merah

Tanaman hidup

Banner menggambarkan banyaknya candi

Konsep Busana

1 ps Pakaian Raja Jawa

1 ps Pakaian Patih Jawa

1 buah kemben, Main set, sewek untuk Roro Jonggrang

2 buah selendang

2 buah Jarik/ sewek

2 buah kebayak

3 buah stagen

4 buah kostum jin : celana + pakaian jin (seperti jinni oh jinni)

3 (Kebaya + sewek) untuk ibu-ibu penumbuk lesung.

Tata Rias

Roro Jonggrang          : Tata rias yang menapilkan kesan mewah sebagai seorang Putri, rambut berasal dari jilbab yang ditata sedemikian rupa sehingga membentuk seperti sanggul yang tinggi.

Dayang-dayang : natural, diberi sanggul kecil / digelung kecil

Bandung Bondowoso : Tata rias natural dan menampilkan kesan sombong

Patih                           : Natural, menampilkan kesan garang.

Jinni                            : berdandan seperti Jinni oh Jinni

Jinten                          : berdandan seperti Jinni oh Jinni

Jinem                          : berdandan seperti Jinni oh Jinni

Jinah                           : berdandan seperti Jinni oh Jinni

Rakyat                        : Natural, menggunakan kerudung seperti sorban.

Konsep Musik            : bunyi gamelan saat masuknya Bandung Bondowoso (diawal cerita, Kebo Giro)

Lagu kahitna : Cantik (saat Bandung Bondowoso Melihat Roro Jonggrang di Taman Sari

Lagu Malik n D’Esensial “Pilihanku”

Gang nam Style : Saat Pemanggilan Jin

Live Lagu dangdut (Hidup tanpa cinta, bagai taman tak berbunga), saat jin 4 datang dan mengajak bernyaanyi.

Gamelan jawa seperti saat peperangan di pewayangan pembuatan candi oleh para jin

Suara lesung yang ditumbuk

Lagu anang : separuh jiwaku pergi (saat setelah  Bandung Bondowoso mengutuk Roro Jonggrang)

Lagu Penutup : Gending Jawa

Narasi : Alkisah, di pulau jawa ada seorang Raja yang gagah, sakti, sombong dan arogan bernama Bandung Bondowoso. Saat dia dan patihnya hang out di kawasan kerajaan Prambanan dia bertemu dengan Roro Jonggrang yang sangat cantik. Dia berniat untuk melamarnya. Untuk kisah selengkapnya kita saksikan di, TKP..

 (musik gending jawa kebo giro)

1. Bandung Bondowoso

(berjalan menampilkan kesan sombong dan arogan) tempat apa ini. sepi banget, kaya kuburan. Masa ada Bandung Bondowoso yang keren gini gak ada yang nyambut. (menghela nafas) aduh parah banget nih. Loh, mana lagi si patih gila itu. Tih..Patih.. (dengan nada tinggi) Patih…

  • 2.      Patih

(lari tergopoh-gopoh) iya bos, ada apa bos.

3.      Bandung Bondowoso

bas..bos..bas..bos.. bosok ta?

  • 4.      Patih

sorry, paduka. Kalau ngomong paduka kan kayaknya jadul banget nih. Kita kan orang gaul. Makanya untuk menampilkan kesan gaul, jadi saya manggil Padukanya Bos.

  • 5.      Bandung Bondowoso

Gaul dengkulmu iku.. heh, ngapain kamu berdiri didepanku. Duduk.. nggak sopan berdiri didepan  Raja. Tak tempeleng kamu nanti.

  • 6.      Patih

Ampun Paduka. Saya lupa.

  • 7.      Bandung Bondowoso

Ngomong-ngomong, tempat seindah ini kok sepi ya. Gak ada cewek cakep. Kamu tadi lihat nggak pas jalan kesini.

 

  • 8.      Patih

So pasti paduka, rakyat disini cakep-cekep kaya luna maya. Bener-bener nggak rugi aku ikut paduka kesini.

  • 9.      Bandung Bondowoso

apa? Rakyat jelata. Aduh kemseupai. Masa BB yang gagah perkasa kaya gini disejajarkan dengan rakyat jelata.

  • 10.  Patih

yah, dari pada temen-temen paduka yang dari kerajaan jin itu. ya mending rakyat jelata di sini.

  • 11.  Bandung Bondowoso

iya e.. kemarin aku tekor bayari Jinni sama Jinnah karaokean, belum lagi Jinten. Shopping mulu kerjaannya. ATM terkuras kalau jalan sama mereka. Untung Jinem gak ikut kemaren. Coba ikut, wes gak ngerti jadi apa aku.

  • 12.  Patih

loh, kemaren paduka jalan sama para jin itu ya? Kok saya nggak diajak sih paduka?

  • 13.  Bandung Bondowoso

kamu sih, molor mulu kemaren. Jadi ya tak tinggal.

  • 14.  Patih

yah, kalau gitu ya nggak salah.. kalo paduka diporotin sama jin-jin gila itu

  • 15.  Bandung Bondowoso

ow.. jadi kamu nyukurin aku. Tak pecat kamu nanti yo.

  • 16.  Patih

ow..tidak bisa.. kontrak saya masih panjang.

 

  • 17.  Bandung Bondowoso

semprul kamu.. eh, ada cewek cakep tuh. Siapa ya? Jaga sikap..jaga sikap..

(muncul lagu Cantik dari Kahitna)

18.  Roro Jonggrang

Dayang, laper nih. Tadi bawa bekal apa?

19.  Painem (dayang)

Aduh, lupa gusti ayu

20.  Paijem (dayang)

Lupa, apa habis kamu makan tadi?

21.  Roro Jonggrang

Kalian itu ya. Kebiasaan deh.

  • 22.  Bandung Bondowoso

(berjalan menghampiri Roro Jonggrang) ehem..ehem.. cewek.. boleh kenalan nggak??

23.  Painem (dayang)

(mengulurkan tangan kepada patih) Painem.. biasa di panggil “Inem si pelayan seksi”.

24.  Paijem (dayang)

(menabrak Painem sampai terjatuh dan memutuskan jabat tangannya dengan patih) saja Maya, Luna Maya.

25.  Pinem (dayang)

Paijem aja, ngaku-ngaku Luna Maya.

26.  Patih

Saya Ariel, kok cocok ya kayaknya sama mbak Maya.

27.  Bandung Bondowoso

udah-udah.. kok jadi ajang kenalan kalian sih.

(menyodorkan beberapa lembar uang kepada patih) Nih tih, buat kamu. Ajak jalan dayang-dayang itu. Tapi jangn jauh-jauh. Nanti kalau tak tak panggil kamu harus cepet kemari.

28.  Patih

Kurang nih paduka..

29.  Bandung Bondowoso

Loh, berani minta tambah lagi kamu??

30.  Patih

Ampun paduka, ndak kok. Ini sudah lebih dari cukup. Saya berangkat dulu ya.

(menghampiri para dayang)

Ikut abang yuk neng..

31.  Paijem

ijin ke sana dulu ya gusti ayu.

32.  Roro Jonggrang

Loh..loh., pada mau kemana? Kalian tu ya, pada kecentilan.

33.  Painem

ya maaf, kan lagi usaha.

34.  Roro Jonggrang

(gemas melihat kalakuan dayang-dayangnya

35.  Bandung Bondowoso

Ehem..ehem.. mbak yang cantik, kalo boleh saya tahu, Namanya siapa ya??

36.  Roro Jonggrang

(Menjawab dengan ketus, tanpa mengulurkan tangan dan menatap Bandung Bondowoso) ErJe.

37.  Bandung Bondowoso

ErJe?? Namanya kok singkat banget ya?? Terus saya musti panggil apa??

38.  Roro Jonggrang

ErJe tu nama panggilan gw dodol.. Nama gw tu Roro Jonggrang.

39.  Bandung Bondowoso

Oh, Mbak Roro toh.

40.  Roro Jonggrang

Er…Je…bukan Mbak Roro.

41.  Bandung Bondowoso

iya..iya Mbak Jonggrang.

42.  Roro Jonggrang

(menghela nafas) terserah loe mau panggil gw apa.

43.  Bandung Bondowoso

Iya..iya ErJe.. bercanda. Kalo gw BeBe alias Bandung Bondowoso.

44.  Roro Jonggrang

Siapa juga yang nanya, PeDe banget sih. Lagian Nama kok Aneh, Bandung Bondowoso. Bandung Jawa Barat, Bondowoso Jawa Timur. Nggak konsisten banget sih.

45.  Bandung Bondowoso

aduh.. sombong banget sih Je. Nama aku sih nggak aneh. Aku kan blasteran Jawa Barat sama Jawa Timur. Kayaknya cocok nih kalau kita menikah. Anak kita nanti Blasteran Jawa Barat,Jawa Tengah sama Jawa Timur. Lengkap…

(mencari Patih) tih..Patih..Patih (Sedikit berteriak)

46.  Patih

Iya..iya..paduka.. ganggu orang aja sih paduka.

47.  Bandung Bondowoso

(berbisik kepada Patih, menyuruhnya untuk mencarikan setangkai bunga)

48.  Patih

siap, laksanakan paduka. (lari mencari bunga)

49.  Patih

(Berlari menghampiri BB sambil terengah-engah, dan segera memberikan setangkai bunga) ini paduka.

50.  Bandung Bondowoso

Thank’s ya, ntar gw naikin deh gaji lu. Sana pergi lagi.

51.  Patih

(menggerutu dan berlalu meninggalkan Bandung Bondowoso)

Yang bener aja  paduka? Bulan ini aja belum dibayar.

52.  Bandung Bondowoso

(Berlutut, sambil menyodorkan setangkai bunga kepada Roro Jonggrang)

(Terdengar lirih, alunan lagu malik n D’Esensial)

53.  Bandung Bondowoso

ErJe, Will You Marry Me??

54.  Roro Jonggrang

(terkejut, tapi pura-pura cuek) ihh..apa-apaan nih. Bunga?? Setangkai lagi. Nggak modal banget sih lu.

55.  Bandung Bondowoso

Ini emang setangkai, siapa juga yang bilang sepuluh tangkai. Tapi kamu tahu nggak apa arti dari setangkai bunga ini?? ini tuh, melambangkan hatiku yang kupersembahkan hanya untukmu…

56.  Roro Jonggrang

Sorry ya, gw nggak suka bunga yang beginian. Gw tuh sukanya Bunga deposito.

57.  Bandung Bondowoso

oke deh, gw kasih semua buat lu. Gimana? Mau nggak??

58.  Roro Jonggrang

gimana ya?? Kasih tau nggak ya???

59.  Bandung Bondowoso

Kasih tau dong..

60.  Roro Jonggrang

Emang lu pengen tau apa pengen tau banget??

61.  Bandung Bondowoso

Banget, cepetan dong.

62.  Roro Jonggrang

Oke, aku terima

63.  Bandung Bondowoso

jadi kamu mau jadi istriku??

64.  Roro Jonggrang

iya, tapi dengan satu syarat lagi.

65.  Bandung Bondowoso

apaan?

66.  Roro Jonggrang

Syaratnya,  kamu harus membuatkan seribu candi untukku dalam satu malam. Nggak boleh korupsi. Gimana? Mau nggak?? Kalo nggak mau ya udah.

67.  Bandung Bondowoso

Ok. Apapun persyaratannya, minumnya teh botol sosro.

Loh, maksudnya apapun persyaratannya pasti akan ku terima.

68.  Roro Jonggang

deal..

69.  Bandung Bondowoso

deal…

(mereka berdua berjabat tangan menandakan persetujuan)

70.  Bandung Bondowoso

Patih…

71.  Roro Jonggrang

Dayang…

72.  Dayang-dayang

Iya gusti

73.  Roro Jonggrang

Dari mana aja kalian? Ayo pulang. Besuk pagi kita kemari lagi untuk menghitung jumlah Candinya. (mereka meninggalkan BB dan Patihnya)

74.  Dayang-Dayang

(melambaikan tangan) Sampai ketemu besuk sayang…

75.  Patih

(melambaikan tangan)

76.  Roro Jonggrang

Kalian ya.. ayo cepat.

Narator  : setelah kepergian Roro Jonggrang, Bandung Bondowoso berinisiatif untuk memanggil para sabatnya yang berasal dari negeri Jin untuk meminta bantuan kepada mereka membuatkan seribu candi untuk Roro Jonggrang.

77.  Bandung Bondowoso

(berpikir serius, sambil mondar-mandir)

78.  Bandung Bondowoso

Ngapain kamu mondar-mandir?

79.  Patih

Kan ngikutin paduka. Lha terus paduka ngapain?

80.  Bandung Bondowoso

Terserah aku dong, yang jadi raja siapa?

81.  Patih

Paduka

82.  Bandung Bondowoso

Yang mondar-mandir siapa?

83.  Patih

Paduka

84.  Bandung Bondowoso

Terus, emang masalah buat lo?

85.  Patih

(menggumam) dasar rojo gendeng.

86.  Bandung Bondowoso

Tih, coba deh kamu hubungi para jin.

87.  Patih

Lagi nggak punya pulsa nih paduka.. Paket BB juga Habis.. Kan belum paduka gaji bulan ini.

88.  Bandung Bondowoso

Dasar Kere..

89.  Patih

Lagian paduka seenak jidatnya aja kalo nyuruh orang..

90.  Bandung Bondowoso

Apa kamu bilang??

91.  Patih

Nggak paduka..

92.  Bandung Bondowoso

Jadi gw musti manggil manual nih.

93.  Patih

Ya iya lah.. gimana lagi.

94.  Bandung Bondowoso

Kamu tu ya, (gemas, aingin memukul patih)

(melakukan gerakan memanggil Jin, Tarian Gang nam Style, diiringi lagu Gang Nam Style)

95.  Jinni

Aduh apa-apaan sih kamu ini Be. Aku kan lagi asik karaokean,.

Eh Para Penonton… Perkenalkan Nama saya Jinni, 22 tahun, asal dari Jawa Timur Bagian Timur. Jika Anda Tertarik jangan matikan lampu podium anda.

96.  Jinten

Apa-apaan kamu Jinni. Kamu pikir ini panggung Take Me Out ya.

Ada apa sih Be, Jinten kan lagi asik shopping. Ganggu aja sih lu. (tampak kelelahan, duduk meletakkan shopping bagnya)

97.  Jinem

BB, kamu tu ya kebiasaan. Kalo mau pake jasa kami tu mbok ya hubungi kami dulu minimal seminggu sebelumnya. jadi kami kan dalam kondisi Ready.

98.  Jinni

Bener tuh kata si Jinem..

99.  Jinnah

(lari terbitrit-birit) Eh sorry Jinnah telat lagi ya. Maklum lah, gw baru selesai Casting iklan.

100.   Jinem

Casting Iklan Apaan??

101.   Jinnah

Biasa orang cantik..Casting iklan sabun muka “Wage”

102.   Jinten

Emang ada sabun muka merk “Wage”

103.   Jinnah

Ada baru aja mau beredar, saingan terberatnya “PONDS”.

e penonton…..

104.   Jinni, Jinten, Jinnem

eeee…………

105. Jinnah

Kok sepi sih?

106.   Semua Jin

Hidup tanpa cinta, bagai taman tak berbunga..

Hei, begitulah kata para pujangga, aduh hai begitulah kata para pujangga.

Taman suram tanpa bunga.

107.   Patih

Stop..stop..stop.. aduh berisik banget sih kalian.

108.   Jinnah

Apa sih tih, sirik aja deh.

109.   Bandung Bondowoso

Udah-udah..sorry ya, aku yang salah, mendadak hubungin kalian.

110.   Jinten

Emang ada apa sih?

111.   Bandung Bondowoso

Aduh jadi nggak enak nih.

112.   Jinnem

Ngak apa-apa biasa aja kalee.

 113.   Jinnah

Tau tuh, biasanya juga gak pake sungkan-sungkanan.

114. Bandung Bondowoso

Gw lagi butuh kalian banget?

115.   Jinni

Eits butuh apa dulu nih?

 116.   Bandung Bondowoso

Kalian kan hebat-hebat tuh, tolong dong bantuin gw buat seribu candi malam ini saja. Cuma malam ini kok. Tapi harus lengkap jumlahnya.

117.   Jinni

Enak aja, gw baru selesai manny paddy nih, ntar kuku gw rusak dong kalo di pake buat candi.

118.   Bandung Bondowoso

Sok kecakepan benget sih lu. Emang lu pada mau gw pindah di tengah hutan yang jauh dari PTC, jauh dari Citra Land, Jauh dari Ciputra?

119.   Patih

Bener tuh paduka, biar tahu rasa mereka.

120.   Jinnem

Eh diam lu tih, dasar mulut-mulut kompor lu ye, lama-lama gw sumpel pake sepatu tuh mulutmu yang bau.

 121.   Jinten

Jangan dong Be. Kalo di tengah hutan ntar kita main sama nongkrongnya dimana? Yang lebih parah lagi, gw pasti gk bisa Shopping de..

122.   Bandung Bondowoso

Makanya kerjain apa yang gw suruh

 123.   Jinnem

Kasih nggak..kasih nggak…

124.   Jinni, Jinten, Jinnah

Kasih dah..

125.   Bandung Bondowoso

Makasih ya.. kalian emang temen-temenku yang paling baik sedunia

(hendak memeluk para jin)

126.   Jinnem

Heh..heh.. main peluk aja..bukan muhrim tau.

127.   Patih

Kalau sama aku gimana??

128.   Jinnem

Sama aja dodol..

129.   Bandung Bondowoso

Kalian siap melaksanakan tugas???

130.   Semua Jin

Siap boss… materialnya mana?

131.   Bandung Bondowoso

Ntar dianter sama patih. Tak tinggal dulu ya.

(BB + patih meninggalkan para jin, para Jin Berdiskusi mengenai rancangan Candinya)

 132.   Patih

(mengantarkan material dengan hati yang tidak ikhlas) nih materialnya. (semua jin berusaha membuat candi, ada iringan instrumen gamelan jawa mengiringi pembuatan candi

Narasi : Roro Jonggrang terkejut dengan pembuatan candi yang telah hampir selesai, dia takut jika pembuatan candi berhasil maka dia akan dinikahi oleh Bandung Bondowoso. Akhirnya dia  memiliki ide untuk membuat pagi buatan.

 133.   Roro Jonggrang

(kebingungan melihat candinya sudah hampir selesai)

Kok candinya udah hampir selesai ya. Gila tuh si BB kerjanya cepet banget.

 134.   Painem

Terus kenapa? Emang gw harus koprol sambil bilang wow gitu???

135.   Paijem

Heh, kamu tu ya. Dalam keadaan genting seperti ini masih aja bercanda.

136.   Painem

Ya maap. Kan buat menghibur gusti ayu.

137.   Roro Jonggrang

Aduh gimana ya??

138.   Paijem

Gusti ayu mending nikah aja sama Bandung, lumayan lho gusti ayu, orangnya ganteng banget.. kalo gusti ayu ndak mau buat saya aja ya bandungnya.

  • 139.   Painem

Kamu tu ya, gusti ayu lagi bingung malah ngomong gituan. Lagian bandungnya mana mau sama kamu??

140.   Paijem

Ya maap, namanya juga usaha.

141.   Painem

Gini aja gusti ayu, kita coba bikin pagi buatan?

142.   Paijem

Lu pikir gampang bikin gituan? Gimana caranya??

143.   Painem

Oh, iya ya.. gak kepikiran nih.

144.   Roro Jonggrang

Bentar-bentar…kayaknya ide kamu bagus dayang. Kita coba bikin pagi buatan aja. Biasanya kan tiap pagi ibu-ibu tuh udah pada numbuk lesung, hewan ternak juga pada dikeluarin.

Gini aja, coba kamu suruh ibu-ibu menumbuk lesung. Lalu bapak-bapak kamu suruh mengeluarkan hewan ternaknya.

145.   Painem

Pinter juga nih bos gw. Kuliah dimana sih??

146.   Roro Jonggrang

Ya iya lah… PGSD Unesa gitu loh.. sana cepat laksanakan tugasmu.

147.   Dayang-Dayang (Paijem + Painem)

sendiko dawuh Gusti Ayu.

(para dayang berangkat untuk melaksanakan tugasnya)

148.   Painem

Woro-woro…… Woro-woro…..

149.     Paijem

(memukul kentongan)

 150.   Rakyat 1

ada apa sih dayang malam-malam gini kok ya bangunin orang tidur aja

151.   Rakyat 2

Iya, nih. aku juga masih ngantuk berat (tiduran di lantai)

 152.   Rakyat 3

Nih mataku rasanya juga kaya di lem (duduk)

 153.   Painem

Ada titah dari Gusti Ayu Roro Jonggrang. Cepat tumbuk lesung kalian dan suruh suami kalian mengeluarka hewan ternak.

  • 154.   Paijem

Ini pertaruhan masa depan Gusti Ayu Roro Jonggrang.

155.   Rakyat 1

Lebay deh dayang, pake acara pertaruhan masa depan segala.

156.   Rakyat 2

Iya nih emangnya kenapa??

157.   Painem

Tadi Gusti Ayu dilamar oleh BB.

158.   Rakyat  1

Hubungannya sama kami apa?

159.   Paijem

Dengerin dulu dong.

160.   Painem

Gusti ayu bingung menolaknya, lalu beliau memberi syarat untuk dibuatkan seribu candi dalam satu malam.tapi candinya sudah hampir selesai saat ini. makanya beliau mengeluarkan titah ini untuk membuat pagi buatan.

161.   Rakyat 1

Itu sih salah gusti ayu sendiri, ngapain nggak langsung ditolak aja.

 162.   Paijem

Kamu itu nggak ngerti, ngomel aja. Tak sumpel mulutmu ntar.

163.   Rakyat 2

BB tu yang mana sih?

164.   Paijem

Itu loh, raja dari kerajaan pengging yang arogan dan sombong itu. tapi orangnya emang ganteng sih.

165.   Rakyat 3

Apa?? kasihan gusti ayu. Kalo kayak gitu ntar gusti ayu pasti dipukuli tiap hari. Kalo nggak disuntik kaya manohara. Ih, ngeri.

166.   Paijem

Makanya, kalian lekas tumbuk lesung kalian.

167.   Semua Rakyat

Oke, berangkat. (mereka bertiga mulai menumbuk lesung)

Narasi:  dalam pembuatan candi oleh pasukan jin yang hampir selesai, tiba-tiba terdengar bunyi kegaduhan suara lesung dan ayam-ayam berkokok yang menandakan datangnya pagi. Para  jin akhirnya berpamitan kepada Bandung, namun candinya hanya berjumlah sembilan ratus sembilan puluh sembilan

(terdengar bunyi tumbukan lesung, bunyi ayam ayam berkokok

168.   Jinni

Aduh udah hampir pagi nih, waktunya pulang.

169.   Jinem

Iya ntar kalo terkena matahari kulit kita gosong lagi.

170.   Jinten

Gosong??? Nggak mau….

171.   Jinni

Mending kita buru-buru cabut dari sini aja de.

172.   Bandung Bondowoso

Gimana jin, udah selesai semua.

173.   Jinten

Kayaknya sih kurang satu.

174.   Jinni

Tapi ini udah pagi, jadi kita harus pulang.

175.   Jinnah

Iya, tadi kan kontraknya sampai pagi.

176.   Jinnem

Bener tuh, kalo kena sinar matahari, nggak kebayang de seberapa gosongnya kulit kita.

177.   Jinni

Kira-kira habis lulur berapa ya? Buat mutihin kulit kita?

178.   Jinten

au ah, gak kepikiran

179.   Jinnah

Kayak mak nori aja, gak kepikiran.

180.   Jinni

Ya udah Be, kita pamit dulu.

181.   Semua jin

Bye…. see you next time.. (mereka semua meninggalkan BB)

182.   Bandung Bondowoso

Loh..loh.. kok ditinggalin siapa nih yang bakal nyeleseiin. Jin..jin.. jangan pergi.,JIn..

Jin..Jin.. Sial, kan belum selesai nih. Awas ya kalian ntar.

(Roro Jonggrang bersama para dayangnya menghampiri Bandung Bondowoso.

183.   Roro Jonggrang

Gimana Be, udah selsai?

184.   Bandung Bondowoso

Udah dong.

185.   Roro Jonggrang

Yang bener aja Be, gw itung dulu ya. Dayang coba hitung semua candinya.

(Dayang menghitung jumlah candi yang telah selesai dibuat)

 186.   Painem

Lapor gusti ayu, candi yang saya hitung jumlahnya 500 buah.

187.   Paijem

Lapor, candi bagian saya jumlahnya 499.

188.   Roro Jonggrang

Jadi jumlahnya 999. Loh, kok kurang satu ya Be, gimana nih??

189.   Bandung Bondowoso

Yang bener, salah hitung kali? Coba hitung lagi de.

190.   Paijem

Enak aja, lu pikir kita gak lulus matakuliah matematika?

191.   Painem

Iya nih, songong banget ni orang seenaknya aja ngatain orang.

192.   Roro Jonggrang

cukup dayang, stop ngocehnya.

Tuan Bandung Bondowoso yang terhormat, karena jumlah candinya kurang satu. So, maaf anda kurang beruntung. Bisa di coba lagi di lain kesempatan.

193.   Bandung Bondowoso

Nggak bisa gitu dong kan cuma kurang satu, gw buatin deh. pokoknya kamu harus menikah denganku.

194.   Roro Jonggrang

Tidak bisa..sesuai dengan kesepakatan kita. Sebelum fajar tiba, kau harus menyelesaikan pembuatan candi itu.

195.   Bandung Bondowoso

Tapi ini tipu muslihatmu kan, yang bikin pagi buatan.

196.   Roro Jonggang

Lu pikir gw cewek apaan nglakuin tipu muslihat.

197.   Bandung Bondowoso

Nggak ngaku lagi. Seharusnya kamu itu bersyukur ErJe dilamar olehku, Bandung Bondowoso raja paling tersohor seantero jagad raya. Bukannya bertindak seperti ini, melakukan tipuan murahan.

198.   Roro Jonggrang

Jangan seenaknya aja ya kalo ngomong. Kamu juga kan nyuruh jin-jin bodoh itu untuk membuatkan seribu candi.

199.   Bandung Bondowoso

emang tadi ada peraturan kalau “Jin Dilarang Membantu Pembuatan Candi” nggak kan. Jadi nggak masalah dong??

200.   Roro Jonggrang

Emang nggak ada sih, berarti aku juga nggak salah dong bikin pagi buatan kan nggak ada peraturan  “Dilarang bikin pagi buatan”, jadi skor kita 1-1.

201.   Bandung Bondowoso

Oke, candi ini emang kurang satu, dan aku akan segera melengkapinya. Karena candi yang satu lagi adalah kau…

(menunjuk  dayang painem)

202.   Painem

(mematung)

203.   Bandung Bondowoso

Gimana Je, udah seribu kan.

204.   Roro Jonggrang

Nggak mau.. Ini kan dayangku bukan candi.

205.   Paijem

Kembalikan painem seperti dulu…

206.   Bandung Bondowoso

Aduh.. kakehan omong iki. Dadio patung pisan kon.

207.   Paijem

(mematung)

 208.   Bandung BOndowoso

Yak opo Je?? Wis tak lebihi siji iki lho

209.   Roro Jonggrang

Aku tetep nggak mau Bandung, ini tetap kurang satu candinya. Lagi pula kau orang jahat. Kau telah mejadikan dayang-dayangku sebagai patung.

210.   Bandung Bondowoso

Jadi kau tetap tidak mau menikah denganku??

211.   Roro Jonggrang

Nggak!!!

212.   Bandung Bondowoso

Oke.. jika aku tidak dapat menikahimu,  maka orang lain juga tidak boleh menikah denganmu. Jika kau menganggap candi ini belum lengkap, aku akan melengkapinya denganmu Roro Jonggrang.

 213.   Roro Jonggrang

Apa? A………

(berputar-putar dan akhirnya jadi Arca, diiringi musik gamelan gending jawa)

214.   Bandung Bondowoso

Dayang ki lapo se nang kene. Geser titik po’o.

215.   Painem

Kan wis mbok dadikno patung se Be. Gayamu lali.

  • 216.   Bandung Bondowoso

Loh patung kok ngomong?? Berarti sek iso minggir.

  • 217.   Painem

Yo wes…

 

  • 218.   Bandung Bondowoso

Lha ngono lak enak se. Kembali ke Lap..top.

Kenapa kau harus menipuku Roro Jonggrang. Kenapa kau tidak mau menjadi  isteriku. Apa sih, susahnya jadi istri Bandung Bondowoso. Kalau kau mau kan nggak mungkin jadi begini. (di samping Roro Jonggrang Bandung Bondowoso tampak menyesai perbuatannya) (terdengar lirih alunan lagu anang Separuh Jiwaku Pergi).

Karena ini berada di kerajaan Prambanan, akan kunamai candi ini dengan nama Candi Prambanan.

(musik penutup)

22 Komentar (+add yours?)

  1. ika
    Mei 12, 2013 @ 02:56:30

    mohon ijin untuk mementaskan naskah drama ini dalam acara perpisahan di sekolah kami. semoga Tuhan senantiasa melimpahkan kesehatan dan kreativitas. terima kasih.

    Balas

  2. denmasbro
    Jul 09, 2013 @ 08:48:36

    Bagus sekali Izin Arsip dan menyebarkannya, ya saudaraku..?

    Balas

  3. Mia
    Jan 25, 2014 @ 10:12:00

    mohon ijin untuk mementaskan naskah ini dalam acara diesnatalis kampus kami, mohon ijin juga untuk mengubah percakapan bahasa jawa menjadi bahasa sunda karena kampus kami berlokasi di bandung. terima kasih🙂

    Balas

  4. resky
    Feb 08, 2014 @ 15:26:50

    ijin untuk mementaskan naskah ini untuk acara praktik d sekolah, makasih

    Balas

  5. NurFajri Leonheart
    Agu 27, 2014 @ 23:07:58

    Izin untuk mementaskan naskah drama yang bagus ini di sekolah ya kak

    Balas

  6. Trackback: Kebaya Kartini Jadul - Sepatu Adalah Bagian Dari Fashion
  7. risti
    Apr 07, 2015 @ 03:19:59

    izin copas buat tugas

    Balas

  8. Mareta (@nudiahmareta)
    Apr 11, 2015 @ 07:45:42

    Dramanya bagus banget. Mau izin bat mentasin drama ini untuk acara pensi di sekolah. Terima Kasih.

    Balas

  9. Farah VaQieh El-Bantany
    Des 02, 2015 @ 09:14:28

    mba boleh ijin pentasin dramanya? ijin pinjem yaa. terima kasih sebelumnya

    Balas

  10. nur zahrorul ilmiyah
    Jan 16, 2016 @ 00:07:03

    pak, minta izin copast teks drama buat tugas seni disekolah

    Balas

  11. Ranii
    Feb 20, 2016 @ 05:12:16

    Pak saya mau izin teksnya dicopast untuk tugas sekolah senu budaya teks teater☺

    Balas

  12. aina
    Mar 17, 2016 @ 09:25:05

    ka izin mau minta di pentasin di sklh aku sebagai praktek senibudaya.
    sebelumnya terimakasih:) teks dramanya bagus🙂

    Balas

  13. renita
    Mar 30, 2016 @ 07:27:16

    ka izin buat dipentasin disekolah

    Balas

  14. shofi
    Apr 30, 2016 @ 11:40:03

    izin buat mentasin ini di sekolahku ya, dan sedikit diubah

    Balas

  15. Nayla
    Jul 15, 2016 @ 23:21:28

    Kak ijinn mentasin dramanya buat mpls ya, juga sedikit dirubah

    Balas

  16. Bagoes Guritno
    Jul 30, 2016 @ 14:41:08

    Mohon ijin untuk dipentaskan anak anak di Perumahan dalam rangka 17 an, dengan sedikit perubahan

    Balas

  17. adhitya pradhana
    Agu 22, 2016 @ 12:45:40

    mohon izin pak/bu, untuk pementasan resepsi agustus,ds.wanarejan utara,Taman,Pemalang,Jawa Tengah,

    Balas

  18. edi
    Agu 29, 2016 @ 13:29:34

    Mohon jin copas untuk pementasan festifal teater pelajar pak

    Balas

  19. Mbahbrata
    Agu 29, 2016 @ 22:32:14

    Assalamualaikum wr wb
    Untuk semua, maaf tdk bisa membalas satu persatu.
    Silakan mementaskan naskah-naskah yg ada di blog mbahbrata, asalkan dicantumkan pada referensinya ya. Trus, boleh disesuaikan dg sikon yg ada di tempat Anda semua, mintalah arahan dari pembimbing/pelatih Anda. Mksh sudah memanfaatkan naskah di mbahbrata.

    Balas

  20. Candra
    Okt 01, 2016 @ 13:46:03

    Assalammualaikum
    Mohon ijin untuk Copas pementasan Parodi cerita rakyat diperusahaan Kami. Terima Kasih

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

PEMBELAJARAN SASTRA DI SEKOLAH DASAR

Sastra Mampu Membuka Mata Hati dan Mata Pikiran Kita, Karena Sastra Adalah Refleksi Kehidupan Kita

Sobo sak paran-paran

Ini blog-blogan ...

Garis Edar-ku

Blog tentang seputar aktivitas kerjaku

@ReeMekarsari

Buat Saya, "Bahagia itu Sederhana" -Ree-

@MaureenMoz

live is an adventure. enjoy the ride.

alangalangkumitir

Javanese Manuscripts

Enrichissez-vous!

enrich yourselves

Joglo Drama - Mbah Brata

Seni memanusiakan manusia, menjadikan manusia lebih manusiawi

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.

%d blogger menyukai ini: